Bagaimana mengolah Kue Mangkok Tepung Beras Sedap

Kue Mangkok Tepung Beras.

Kue Mangkok Tepung Beras Kalian bisa belajar mengolah Kue Mangkok Tepung Beras menggunakan 7 bahan dan 11 langkah. ini cara Kalian mengolah.

Berikut bahan Kue Mangkok Tepung Beras

  1. kamu butuh 150 gr tepung beras.
  2. kamu butuh 150 gr gula pasir.
  3. kamu butuh 250 ml air.
  4. kamu butuh 100 gr tape singkong, haluskan.
  5. kamu butuh 35 gr tepung terigu protein sedang.
  6. berikut 1 sdt ragi instant.
  7. berikut 1 sdt Baking Powder.

berikut petunjuk cara membuat Kue Mangkok Tepung Beras

  1. Rebus air dan gula, aduk hingga larut, segera angkat, tidak usah sampai mendidih ya moms..
  2. Campurkan tape, tepung beras dan tepung terigu. Tepung diayak dulu ya moms biar ga bergerindil..
  3. Tuangkan air gula selagi MASIH HANGAT, aduk rata, dan tidak bergerindil..
  4. Tambahkan ragi instan, aduk rata..
  5. Tutup adonan dengan serbet, diamkan selama 30 menit. Adonan akan berbuih dan mengembang 2x lipat..
  6. Tambahkan baking powder, aduk rata hingga buih menghilang..
  7. Sementara itu, kukus cup cetakan, tujuannya supaya suhu cup sama hangatnya dengan suhu adonan..
  8. Panaskan kukusan dengan API BESAR, hingga beruap banyak..
  9. Bagi adonan beberapa bagian, beri warna sesuai selera. Aduk rata. Sebelum kembali berbuih, segera tuang ke dalam cetakan dan segera masukkan ke dalam kukusan yang telah beruap banyak..
  10. Kukus selama 20 menit, dan jangan dibuka tutup. Tutup kukusan dilapisi dengan serbetbsupaya uap air tidak menetes. Angkat dan sajikan..
  11. Tips : – aduk harus rata, kalo perlu tape dimixer speed rendah. – pastikan ragi masih aktif, cara mengetesnya dengan mencampurkan ragi ke larutan gula+air hangat, jika berbusa berarti ragi aktif. – gunakan baking powder yang masih ok. – cup cetakan jangan dioles minyak, karena akan menghambat mekarnya kue. – kukusan harus benar2 panas, gunakan API BESAR. – jika adonan mengantri untuk dikukus, biarkan dalam baskom, jangan dituang ke cetakan. – pastikan buih adonan hilang sebelum dituang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*